Saturday, July 25

Move on lah wei Part: lV (Cubaan pertama untuk melupakan)

Dia menyebut nama yang bukan jodohnya lima enam kali. Pagi itu, doanya malah yang paling jujur selama dua puluh tiga tahun dipinjam nyawa. Isi kandungan doanya pagi itu adalah nama si bukan jodohnya. Dirayu kuat-kuat dan dalam tangis yang paling memohon-mohon. Paling sedih sekali. Jujur, kali ini dia mahu meminta Tuhan mengubah jodohnya yang telah tertulis tinggi nun di Loh mahfuz.

Tet tett..
Notafikasi pesanan ringkas masuk. Dan isi kandungannya adalah tentang rindu. Dan pengirimnya adalah sang lelaki yang bukan jodohnya.

Telefon bimbit dimatikan. Dengan kemeja biru dan seluar kelabu, dia ambil langkah pertama. Cinta tak lagi menyebelahi. Keretapi tak menunggu. Dia berlari anak meninggalkan stesen.

Dan yang tertinggal bukan lagi tempat tinggal, tetapi kenangan yang disusun rapi. Sorokkan ia cepat! Sebelum dia kembali dan menyelongkar yang bukan penting lagi!

Augustus, 2014.

2 comments:

Jack Vladamir said...

Apa ni bunyi tet tett.. macam...

Judh said...

Macam apa jack? Hhhhhhh *sedia senapang