Thursday, August 6

Belum bisa bangun. (atau mengada-ngada)

Sayang, apa khabar hari ini? 

Sayang, hari ini hari ke-515 kapal terbang hilang. Jadi ke-515 yang lepas saya ingat yang hubungan kita semakin renggang. Waktu awak jujur mahu menghentikan misi kita untuk bernikah. Awak masih ingat lagi sayang? Sejak hari itu saya tak keruan sayang. Makan minum juga tak menentu. Tidur apatah lagi. Saya perempuan biasa sayang, saya rapuh diuji begini.

Sayang, hari ini khabarnya kapal terbang hilang sudah di temui. Tapi sedih sayang, yang kembali bukan seperti yang semua impikan, yang kembali cuma bangkai pesawat. (Tapi ada juga bilang ini satu pembohongan. Entahlah)

Sayang, samalah seperti kita sayang. Di 515 hari ini saya berdoa yang baik-baik sahaja. Semoga sayang kembali dan tunaikan janji-janji tapi sayang...

Yang kembali cuma gambar-gambar sayang yang terlalu bahagia tanpa saya.

Kemudian sayang, saya akhirnya akan tersedar hikmahnya sayang. Bencana yang menimpa kita biasa-biasa aja. Sedih yang kita lalui biasa-biasa aja, penat dan rasa menyesal yang terjadi juga biasa-biasa aja. Ini cuma teguran biasa-biasa dari Tuhan. Ada orang diuji suaminya hilang tiba-tiba, ada orang diuji hartanya dirampas begitu saja, ada orang diuji lebih luar biasa kan sayang?

(Saya tanya Tuhan, apa suatu hari nanti awak kembali? Tuhan masih tak jawab sayang, atau apa mungkin jawapannya bukan sekarang.)

1 comment:

Anonymous said...

Move on la wei. Keep strong judh 😊